Home

Sebenarnya ini tulisan tentang keprihatinan saya pada kakak2, adek2, sodara sepupu, siapapun generasi muda Indonesia yang perasaannya sedang terpasung oleh hal yang tidak penting. Mohon maaf apabila tulisan ini acak2an. Baca saja sampai tuntas, at the end kamu bakal tahu maksud saya apa *godspeed*

Jadi ceritanya beberapa waktu terakhir ini saya menemui  kejadian yang bagi saya aneh, katastropik.. Seorang kakak angkatan, beberapa tahun diatas saya, tiba-tiba sms, nge-chat, sms lagi, nge-chat lagi, intinya dia minta dikenalkan dengan salah satu teman saya (yang perempuan). Katanya sih, untuk menjalin hubungan yang serius. Hm.. apakah saya ada tampang makcomblang? Saya tanya aja tuh “kan kakak udah punya pacar, yang foto sampe dempel2an di FB itu tuh..”. dan diapun menjawab “nah itu dia, diajak serius gak mau, katanya masih pengen pacaran aja dulu. Saya lagi nyari orang buat diajak serius.”

Gilaaaaaaaak, udah dempel2 begitu. Saya kira udah nikah 5 tahun,ternyata diajakin ‘serius’ aja belom mau. Padahal saya belum tahu lho..’serius ’ versi kakak yang satu ini kayak gimana. Bisa aja diajak tunangan 2 bulan lagi, nikah 2 tahun lagi. Atau apa? Karena bagi saya, serius ya serius. 1 minggu lagi akad gak jadi soal. Nah, kan katanya s-e-r-i-u-s!

hmm… Kalo katanya Bang Tere Liye (bukan saya lho yaa):
“Cowok yang suka pegang2 tangan cewek yg istrinya bukan, siapanya bukan, darurat tidak, maka ketampanannya berkurang jadi minus 120persen. Apalagi ceweknya, kecantikannya jadi super minus, dipegang-pegang sama cowok minus saja dia mau.”

Tau gak saya jawab apa? “makanya kak, dari awal, kalo nyari tuh buat dinikahin, bukan buat dipacarin. Beda..beda banget.”

***

Saya jadi berpikir, bagaimana sih rasanya pacan? Kok sampe banyak orang kecanduan kegiatan yang satu itu.. banyak banget. Bahkan sekarang menjadi hal yang lumrah. Justru orang yang single (bedakan dengan jomblo) dianggap aneh.

Nah, saya coba bertanya pada salah satu teman KKN saya waktu itu..obrolan menjelang tidur.
saya : jadi, pacaran itu kayak gimana mbak?
teman : ya begitulah.. makan bareng, nonton bareng, berbagi perasaan, sms-an, diantar jemput, dsb
saya : saya juga makan bareng, nonton, bareng, berbagi perasaan (curhat dll), sms-an, kadang kalo gak ada motor juga minta diantar jemput, bahkan tidur sebelahan kayak kita ini. Hehe
teman : ya beda lah des, km kayak gitu kan sama temen2mu to.. pacaran itu ada waktu nembaknya, jadiannya, putusnya, gitu..
saya : ooh.. gitu ya mbak.jadi istilahnya ada ‘akad’nya gitu ya… Mbak seneng gak?
teman : nggak begitu sih, udah 2x dikhianati, diselingkuhi.
saya : WTF..WTF… Apaaaa? Baru pacaran aja udah  gitu, gimana kalo jadi suami??
teman : nah, itu dia des. Temen2ku pada nganggep aku bego. Udah 2 x dikadalin tetep aja mau.
saya : emang bego berarti mbak. Trus ngapain lo tetep mau? *esmosi*
teman: biar ada yang antar jemput…

Hmm..jadi konklusinya “she wants to get some benefit from her boyfriend”! dan mungkin juga “her boyfriend wants ‘benefit’ from her”.

***

So, what’s the point? Seperti kamu nggak perlu nyalain senter disiang hari bolong karena memang itu nggak perlu, begitu pulalah pacaran. Nggak perlu kan? Ya nggak usah. “Tapi itu jadi motivasiku kak”. Remeh banget motivasimu pake hal yang jelas2 banyak mudhorotnya begitu.. gak ada motivasi lain apa? Senter itu ibarat perasaan. Jika kau menghidupkan senter disiang bolong padahal itu nggak perlu, dimalem hari saat senter itu kau butuhkan kamu nggak bisa make lagi. Begitu pulalah perasaan. Kau habiskan waktu mudamu buat mikirin anak orang, nangis karna diputusin, senyam-senyum karna digombalin, rela2 aja dikhianatin, dipegang2 tangannya, dilihat2 matanya, di…. (gak usah diterusin), ntar suami/istri lo dapet jatah apa? Makanan sisa? Ibarat kue yang udah diremek2 orang lain, lantas kau jual ke orang yang punya niat baik membeli kue itu untuk tujuan yang baik? Pikiiir… pikiiiiiir *emosi*

Pernah ada yang tanya ke saya, “emang lo gak pernah pacaran des?”, saya jawab “belum pernah”. Kenapa? Bukan karena tidak ada, tapi saya memilih untuk itu. Itu prinsip. Lantas beliau bertanya lagi “kalo suka sama orang?”, hmm… ya jelas pernah lah. Tapi nggak usah lebay juga kali, biasa aja. Liat, mbatin, 5 menit kemudian dilupakan. Karena memang bukan jatah saya buat nginget-inget tuh mahluk. Bukan jatah saya. Jangan-jangan saya ngambil jatah orang lain. Jatah saya kapan? Ya nanti diwaktu yang tepat, saat Allah menurunkan rizkinya..

Well, jangan memaksakan jalannya cerita. Tidak usah incer sana incer sini. Tag sana Tag sini. PDKT sana PDKT sini. Biarlah Allah saja yang mempertemukan hati kita dengan cara-Nya yang jauuuuuuuuuuuuh lebih indah. Sebagai penutup, mari kita simak kajian cinta versi Tere Liye, yang saya copast serampangan dari Page FB nya:

Jodoh itu rahasia Tuhan.

Yang namanya rahasia, kita mampu merobohkan gunung sekalipun, mengeringkan lautan, kalau tidak berjodoh, tidak akan pernah terjadi. Sebaliknya, mau benci setinggi bulan, mau menghindar ke ujung dunia, kalau memang berjodoh, tetap akan terjadi, ada saja jalannya.

Banyak sekali yg paham dan manggut-manggut membaca kalimat ini. Sayangnya, lebih banyak yg cuma manggut-manggut doang, di dunia nyata tetaaap saja galau, memaksakan cerita, tidak sabaran dan sekian banyak kelakuan lainnya. Kenapa nggak ditunggu saja sih? Sambil terus belajar banyak hal.

Urusan perasaan itu ibarat jalan raya panjang berkilo-kilometer. Semua orang melewatinya, dan punya jalannya masing2.

Maka, kita semua, melewatinya dengan kekhasan masing-masing. Berkelok-kelok, naik turun, pemandangan indah, pemandangan menyedihkan, hujan deras, cerah sentosa, ban kempes, mogok, dan semua yang ada di sepanjang perjalanan.

Nah, agama, nilai2 di sekitar kita, memberikan rambu-rambu sepanjang perjalanan tersebut. Kalau kalian mau selamat dan berbahagia sampai di ujungnya, patuhi rambu2 tersebut. Jangan ngebut, jangan grasa-grusu, dan jangan nekad keluar jalur, agar tidak menyesal di kemudian hari.

Orang-orang yang galau karena perasaan, kadang sibuk bilang: ‘aku tidak bisa hidup tanpanya’, ‘aku mati karena cinta’, ‘aku tidak bisa melanjutkan hidup tanpa cinta’

Well, menurut saya sih, kita akan benar2 mati kalau tidak ada oksigen atau air.

terus memperbaiki diri, belajar banyak hal, nanti jodoh terbaik akan datang, lantas, kalau gebetan kita itu keburu diambil orang gimana dong? Nyesek tahu!”

Jawaban: Memang nyesek, jangankan urusan ini, mau beli baju tertentu yg sudah diidam2kan, terpaksa nabung lama biar bisa beli, ternyata terlanjur dibeli orang saja nyesek. Tetapi dengan begitu kita seharusnya menyadari ada rencana Tuhan yang lebih baik. Ada banyak hal yg amat kita inginkan ternyata setelah kita punya, itu buruk bagi kita, dan sebaliknya, yang amat tidak kita inginkan, kita benci, setelah terpaksa dimiliki, ternyata menjadi sesuatu yg amat berharga bagi hidup kita.

 ——————————————————————————————————————–

Mohon maaf jika setelah membaca tulisan ini ada yang merasa tersinggung, terhina, terlecehkan… saya hanya menyampaikan opini saja, berdasar dari nilai-nilai yang saya yakini kebenarannya. apabila anda meyakini nilai/norma yang lain, silakan saja. silakan sampaikan. saya sama sekali tidak bermaksud menyinggung/ ngata2in kelompok tertentu atau orang tertentu. tulisan ini murni sebagai bentuk kepedulian saya terhadap generasi muda indonesia. semoga bermanfaat🙂

5 thoughts on “Nyalain Senter Di Siang Hari

  1. bener banget mba. saya juga emosi kalau mikir tentang orang pacaran. murahan banget mereka. mau aja dipegang2 digitu2in. belum lagi kalau bikin status di fb ‘kau adalah segalanya bagiku’ ‘cinta mati’ ‘terimakasih atas semua yang kau berikan’ atau semacam mengumpat2 pada pacarnya gara2 disakiti, dsb dsb. iihhhh.

    yang paling bikin emosi adalah -> suami/istrinya ntar dapet aapa? ampasnya doank?!

    • sayang seribu sayang, banyak yang tidak menyadari hal itu. atau sadar tapi malas untuk mengakui,apalagi meninggalkan kebiasaan pacaran.
      bahkan sekarang ini rasa2nya sudah membudaya…

    • hmm..butuh, tp gak perlu. karna probabilitas terjadinya gerhana matahari total di satu titik yg sama tuh periodenya ribuan tahun…belum lagi waktunya cuma 7 menit maksimal. mendingan dibuat ngamatin dari pada nyari2 senter :p
      *maksa*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s